My Sweet Little Angel

My Sweet Little Angel

My Sweet Little Angel, bassed on true stoy by ummu Palupi

Saya nak bercerita sikit tentang proses hamil & lahirnya gadis kecil ini (hallaaaah… Kok jd malaysianis bahasane hihihi.

Kehadirannya memang tidak terduga. 2 weeks after menjalani diklat selama 10 hari, ketika tamu bulanan tak kunjung hadir akhirnya di tes lah. Setelah test pack sampai 3x, karena saking penasaran dan untuk memastikan, akhirnya positif garis 2 itu muncul.

Padahal kala itu mau pasang IUD. Qadarullaah, akhirnya tidak jadi.
Si pangais bungsu yang baru saja berusia 8 bulan, akhirnya akan mempunyai adik.

Diiih, gak terlalu dekat apa jaraknya? Karena sudah pengalaman jarak anak pertama ke anak kedua sekira 1,5 tahun, buatku bukan masalah.

Si Kakak dulu ketika masih usia 7 atw 8 bulan, sudah hadir juga si Mas di dalem perut. Hanya jarak anak kedua ke anak ketiga yang memang terpaut jauh, 5 tahun. Karena pernah pake KB suntik.

Dan karena berkeinginan nambah adik buat si Kakak, akhirnya di stop lah KB suntiknya. Dan akhirnya hadirlah anak ketiga, si Adik Ilyas ganteng sholeh.

Dan belum genap usianya 8 bulan, si Adik ini akan menjadi Abang. Oiya, sebelum hadir si Abang Ilyas ganteng sholeh, dirikuh pernah hamil. Hanya saja menurut dokter dan hasil USG, janin tidak berkembang. Di usia menginjak 2 bulan, akhirnya keguguran.

That’s what makes me sad until now.

Tapi gak lama dari itu, positif hamil anak ke-3. Sebenarnya bingung, ini anak ke-3 apa anak ke-4, karena pernah keguguran. Soalnya waktu diperiksa, si perawat bilang, anak yg keguguran tetap dihitung “lahir”.

The Story Begin

By the way, selama kehamilan si anak gadis, dari awal pemeriksaan kehamilan, dokter menyatakan dengan positif bahwa diriku mengalami Plasenta Previa (PP) full.

Awalnya gak ngerti lah istilah itu. Karena pengalaman ngelahirin 3 anak normal, walau di setiap kehamilan itu mengalami hiper emesis di trimester awal. Cuma di kehamilan yang keguguran itu memang gak ngalamin mual muntah. Dan ternyata gak jadi.

Akhirnya kutanyalah apa maksud Plasenta Previa full ke si dokter. Kaget lah setelah mendengar penjelasannya. Opsinya klo sampai akhir gak berubah posisi plasenta, harus ridho di Caesar.

Tapi dokter yg baik itu terus nenangin, karena in sya Allah nanti juga akan berubah posisinya.

Si aku yang kala itu masih kaget dan lemas, akhirnya Googling dan tanya2 sama teman2 dokter tentang PP ini.

Setiap bulan periksa dan USG ternyata posisi masih sama seperti di awal bulan. Tapi si dokter di akhir selalu mengatakan, nanti juga naik (plasentanya), mba.

Kehamilan ini memang gak mudah dijalani. Agak berbeda dengan 3 kehamilan sebelumnya.

Mana waktu itu, si Abi sibuk kampanye, karena waktu itu si Abi Patria Ganteng Sholeh, jadi Calon Anggota Dewan, dari Partai PKS. Sibuklah kampanye kesana kemari. Sampai-sampai mbatin dalem ati, ini bocah dalem perut kayak kagak ada bapaknye.

Sudah mah kondisi psikis yang memang lagi sensitif, ditambah dengan kehadiran suami yang kurang (ini mah bahasa gue aje nyang lebay ), ditambah pikiran biaya Caesar yang musti didatengin dari mana??? Soalnya kagak ikutan BPJS kesehatan.

Dari dulu juga ribet masalah BPJS. Apalagi sekarang, nyekek banget dah. Cuma si Abi selalu positive thinking, in sya Allah ada rezekinya.

Akhirnya gak mau galau lah. Jadi sering-sering baca artikel tentang PP. Ada 1 artikel yang sangat menarik. Di artikel tsb, ibu hamil yang mengalami PP, dianjurkan sering-sering ngobrol dengan debay dalem perutnya. Ajak dia untuk merubah posisi di dalem perut.

Kedengarannya impossible sih, cuma dari beberapa pengalaman, ada yang berhasil dan tidak sampai harus Caesar. Walaupun yg berhasil ini kondisi PPnya tidak full. Sedangkan dirikuh yang dari awal sudah divonis PP nya full, artinya kecil kemungkinan lahir normal.

Akhirnya nyobain dah, gak mau nyerah, ikhtiar bahasanya. Di usia bulan ke-4 aku selalu ngajakin ngobrol debay dalem perut, yang waktu itu alhamdulillaah sudah ketahuan jenis kelaminnya.

Dan dari situ menambah kebahagiaan, karena jenis kelamin si debay perempuan. Akhirnya bisa juga beli baju yang pinky pinky.

Every day ku terus ngajak ngobrol debay. Sampai di bulan ke-8, pasca USG posisi masih sama, PP full. Dokter akhirnya bilang ya siap2 aja klo Caesar.

Om Dokter, gue udah siap mo Caesar mah, cuma duitnye ajeh nyang belom siap… Nyumbang ya, dok… Ketawa dah si om Dokter… Sabab si om Dokter ini yang nanganin kehamilan anak yang ketiga, jadi udah akrab.

Selain itu karena dirikuh dulu pernah ngurusin IDI (Ikatan Dokter Indonesia) Purwakarta, jadi kenal baik dan selama periksa hamil dan USG dari anak pertama sampai ke-4 selalu free on charge, kecuali obat mbayar dewek.

Akhirnya pasrahlah dengan keputusan Caesar. Sempat korah koreh recehan yang nyempil dimane ajeh buat biaya Caesar. Si Abi masih anteng-anteng ajeh dan yakin rezeki mah dari Allah. Tapi kan gue yang ngalamin jadi stress juga…

Di usia 8 bulan 2 Minggu, ingetku hari itu hari Jum’at pagi, Ibu & Bapakku dateng kerumah. Sambil nengok cucu-cucunya (anakku), Ibu pamit mo ke Jakarta, ke rumah kakakku. Karena waktu itu pembantunya pulang, Ibu kudu nemenin anak2 kakakku.

Ibu sempat tanya, “masih lama kan lahirannya?”. Kubilang masih. Wong baru juga 8 bulan 2 Minggu, masih 2 mingguan lagi. Karena Ibu khawatir ada apa2, Bapak memang gak ikut ke Jakarta. Karena ada urusan pekerjaan juga yang gak bisa ditinggal.

Setelah Ibu pamit dan diantar Bapak ke Cikopo buat naik bis, tetiba siangan sekitar jam 9an perutku mulai mules gak karuan. Kontraksi??? Lha kan masih jauh dari HPL.

Ternyata dari jam 9 sampai jam 11 semakin jadi mulesnya dan ternyata ada bercak darah di panty-ku, aku nelpon abinya klo ini kayak mo lahiran. Bapakku juga kutelpon, karena mo pinjam mobilnya buat periksa ke RS.

Akhirnya setelah shalat Jum’at, aku dan si Abi bergegas menuju RS tempat aku periksa selama hamil. Bapak yang memang gak ikut ke Jakarta (sepertinya udah feeling so good dengan si debay dalem perut), jagain si Kakak, Mas dan si Abang yang masih krucil2.

Dan sesampainya di RS, kontraksi makin kenceng. Dan akhirnya besok paginya lahir si jabang bayi yang cantik. NORMAL sodara-sodara…

My Sweet Little Angel

Si aku tuh baru ngeh kalo harusnya di Caesar. Pasca selesai lahiran dan sudah masuk ruang perawatan, aku dan si Abi ngahuleng weh. Bi, pan kudunya Caesar dan kudunya masih 2 mingguan lagi HPL na oge.

Pas lahiran, si dokter emang lagi gak ada, dia lagi mudik klo gak salah. Jadi yang nanganin bidan. Qadarullah, dengan segala kebetulan dan tentunya ini adalah rencana Sang Maha Pencipta, aku bisa lahir normal.

Alhamdulillaah gak henti2nya bersyukur karena Allah selalu punya rencana terbaikNya buat hamba2Nya…

Dan si anak gadis cantik ini, My Sweet Little Angel, adalah hadiah terindah buatku dan abinya, karena ternyata si Abi gagal jadi anggota dewan.

Pokoknya anak gadis ini adalah keajaiban, kebahagiaan dan wasilahku dan suami untuk menuju jannahNya. Semoga dapat membesarkan dan menjadikannya generasi penerus risalah kebaikan…

My Sweet Little Angel

The end…

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *