Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

Terkadang, ada sebagian bapak yang protes saat saya nulis tentang emak. Kenapa saya memihak emak-emak melulu. Ya iyalah, lah saya kan seorang emak! haha…

Tapi, tentu saja saya gak menutup mata akan hadirnya sosok bapak idaman, suami teladan, yang selama ini jadi idola istri dan anak-anak di rumahnya masing-masing.

Nah tulisan ini saya persembahkan bagi bapak-bapak hebat di seluruh penjuru negri, bahwa apapun yang terjadi, walau istrimu cerewet setengah mati, kau slalu jadi lelaki teristimewa di hati

 

CUMA BAPAK YANG TAU RASANYA

Pulang kerja, badan capek pengen rebahan di sofa empuk yang nyaman. Kenyataannya, baru juga buka pintu rumah, kaki malah langsung nginjek mainan.

Makin melangkah masuk, makin tidak jelas perbedaannya, ini rumah atau kapal pecah??

Kemana mata memandang, hanya hamparan mainan berantakan yang terlihat.. barang-barang milik bapak pun tak luput dimainkan

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Pulang kerja, hidung udah bosen menghirup bau knalpot dan polusi. Kepengen lah cium wanginya istri.

Cuzz ngebut biar cepet sampai. Ekspektasi disambut istri yang udah rapi, cantik dan wangi di pintu rumah.

Kenyataannya, sampai rumah istri belum mandi. Masih bau ASI atau malah bau terasi. Si kakak juga belum mandi dan sama-sama masih asem buat diciumi

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Weekend di jalan, perut keroncongan nagih jatah makan siang.

Kalo emak yang nanya beginian:

“Mau makan apa Pak?”
Bapak : “Terserah”
Emak : “RM itu ya”
Bapak : “Oke siap”

 

Maka masalah selesai.

 

Kalo bapak yang nanya :

“Mau makan apa Bu?”
Emak : “Terserah”

Maka masalah dimulai…

Bapak belok ke RM Padang, emak komen :
“Ga mau ah Pak, takut kolesterol..”

Bapak belok ke RM sate, emak komen :
“Jangan Pak, bahaya makan daging yang gak mateng-mateng banget..”

Bapak belok ke McD, emak komen :
“Ealah Bapak, emang gak tau ya fastfood itu banyak micin nya. Ga sehat Pak, ga sehat..”

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Mobil tiap hari di lap sambil di elus-elus, kotor keujanan pasti langsung dimandiin, jok bersih, di dalamnya wangi plus anti debu.

Tapi itu hanya berlaku hari senin sampai jumat. Begitu weekend tiba, taraaa…

Remahan biskuit menyebar selebar jok, bonus sampe pojokannya. Tumpahan jus menetes-netes ke bawah. Bekas cap tangan berlumur coklat jadi hiasan kaca jendela. Jadi inget suatu adegan film Titanic
Pas sampai rumah dan anak-anak turun, bapak sampai bingung, mana duluan yang mau dibersihin.

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Bapak keingetan pesan istri yang sering diucap, lebih sering terdengar daripada iklan pilkada DKI kemaren :

“Kalo ada apa-apa cerita ya Pak. Ibu kepengen Bapak selalu jujur. Pokoknya jangan ada yang ditutup-tutupi antara kita…”

Maka Bapak pun cerita :
“Bu, kemarin mantan bapak jaman kuliah, si X itu loh, dia WA bapak”

“Hah? Ngapain Pak? Kok bisa?”

“Ya ga tau Bu. Tiba-tiba ajah dia WA”

“Trus dia nanya apaan?”

“Nanya kabar Bapak ajah”

“Iih ngapain sih dia caper gitu. Pasti sebelumnya Bapak ada komenin foto selfie nya dia di fesbuk ya?”

“Engga Bu”

“Bapak kirim ucapan ultah buat dia?”

“Engga Bu”

“Trus kenapa dia gitu?! Udah lah hapus ajah hapus contactnya. Trus bapak jawabin apa engga?”

“Engga Bu”

Si Bapak langsung menyesaaall udah cerita. Urusan jadi panjang dan jadi kaya sesi introgasi gini.

Bapak berharap last question tadi menutup bahasan ini. Tapi ternyata, masih lanjut dengan kultum pernikahan dengan tema ‘kesetiaan’ & ‘pengorbanan seorang istri’

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Habis mandi, bapak ngajak anak main. Anak ga mau, sok asik mewarnai sendiri. Yess, Bapak pun hepi bisa duduk santai di kursi, cemilan tersaji, siap nonton bola di tipi.

Eh tapinya, baru juga dengerin pembukaan dari komentator bola, si anak udah komentar :
“Paak.. aku mo nonton kartun..”

Jedeeer…
Otomatis pindah dah tuh channel

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Malam malam kepengen nyolek istri. Tapiii istri ditempel mulu ama si bayi. Akhirnya bapak ngajak main kakaknya dulu.

Giliran kakaknya ngantuk, bapak semangat ngelonin sambil pura-pura merem biar si kakak cepet tidur.

Tapiii entah mengapa saat bapak membuka mata, tiba-tiba pagi sudah tiba

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Bapak lagi ada masalah. Deadline kerjaan udah numpuk. Target belum tercapai. Bos bikin tegang dan suasana kantor yang lagi gak asik.

Alhasil bapak jadi pendiam. Ingin menyendiri biar bisa mikirin solusi. Tapi yang ada malah makin ga bisa menenangkan diri, karena terus dicecar pertanyaan istri.

“Bapak kenapa? Ada apa?”
“Kok diem ajah dari tadi, ada masalah apa?”
“Kok ga mau cerita, ga percaya sama ibu?”

Duh ini istri apa wartawati sih.. nanya melulu.. diem dulu napa. Nanti kalo udah beres, pasti bapak ceritain

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Akhir bulan, duit bapak menipis. Tapi istri semangat banget cerita soal harga cabe naik, beras naik, sampai buku anak inceran yang akan naik harga bulan depan..

Pengennya sih bapak nambahin uang belanja. Karena bapak paham, bikin istri bahagia kan dapet pahala.. Tapi apa daya, sekarang di ATM lagi gak ada dana.

Akhirnya dengerin ajah sambil ditanggapi sesekali. Karena kalo diem ajah, bakal dianggap suami yang gak perhatian. Kata sindirannya bakal lebih pedes dari cabe paling mahal di negri ini..

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Bapak lihat istri repot urus anak dan rumah sendiri. Muncul inisiatif buat bantuin. Eh tapi ternyata dengerin komentar istri itu lebih capek dibanding ngerjainnya.

“Pak, kramasin dede hati-hati ya. Awas jangan sampe masuk mata itu busa samponya”

Ya iyalah bu, yang bapak kramasin kan rambutnya, bukan matanya..

“Pak, bukan gitu caranya angetin ASIP. Kan udah pernah ibu ajarin. Lupa mulu nih bapak..”

emangnya bapak udah berapa kali cobain gini bu? Perasaan baru 2-3x ini. Wajarlah ga inget. Ultah ibu ajah bapak sering lupa

“Pak, kok kolongnya gak skalian disapu? Masa cuma lantai yang keliatan ajah yang dibersihin”

yaelah bu, masih untung bapak mau ikutan pegang sapu. Ya udahlah bersihin ajah sendiri biar puaass..

Maka bapak pun gigit jari. Jangankan dapet ciuman tanda kasih sayang, ucapkan terima kasih pun jarang terngiang

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Ibu ultah. Bapak pengen sesekali kasih kejutan. Beliin kado, walau cara ngasihnya gak pake romantis-romantisan.

Eh pas dibuka, bukannya melihat mata berbinar dan ucapan terima kasih dengan manja2an, bapak malah denger :

“Harganya berapa ini, Pak?”
“Diskon ga? Di mol A udah diskon 20% lowh yang model ini”

Disitu bapak langsung keki. Muka cemberut dan melipir pergi karena merasa usahanya untuk menyenangkan istri malah kurang dihargai..

Duh wanita dan harta.. menyatu jadi cobaan bersama.

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Bapak diminta nemenin istri belanja suatu barang. Di toko A harga sekian rupiah. Merasa kemahalan, pindah ke toko B di sebrang sana. Ternyata lebih mahal.

Cek toko C di sebelah sana lagi, eh harga justru tambah mahal. Akhirnya minta balik lagi ke toko A.

Di situ bapak pengen ngluarin beberapa rupiah selisih harga yang gak seberapa itu dari dompetnya. Biar ga usah balik ke toko A yang jauh itu.

Tapi takut istri ngambek. Ya biarlah korban tenaga dan waktu. Tapi lain kali, biar istri belanja ama temen wanitanya ajaa.. haha…

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Pulang kantor tiba-tiba didiemin istri.
Bapak pun bertanya : “Ibu kenapa?”

Dijawab : “gpp”

Horor dah kalo dah singkat padat jelas gitu jawabannya. Lebih horor kalo abis itu istri sesenggukan nangis sendiri dan bapak dituntut punya ilmu terawang ala paranormal buat tau istrinya lagi kenapa.

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

 

Seberat apapun kerjaan di kantor, masih kalah berat dibanding harus menjawab pertanyaan :

“Ibu gemukan ya Pak?”
“Ibu kok jerawatan ya sekarang Pak?”
“Ibu sama perempuan itu cantikan siapa?”

Apapun jawaban bapak, akan salah di mata ibu. Dan panjang urusan kedepannya, bahkan bisa berabe ampe berantem ga penting segala.

Cuma Bapak Yang Tau Rasanya

 

By: Amalia Sinta

Tersimpan di Inspirasi Dengan label:
%d blogger menyukai ini: